Jaket Kulit vs Tekstil

Jaket Kulit vs Tekstil


Jaket Kulit vs Tekstil
Jaket Kulit vs Tekstil

Awalnya sepeda motor lahir dan pengendara sepeda motor mengenakan apa pun yang ada di mantel, debu, sarung tangan, dan sepatu bot sepanjang masa. Industri bernilai jutaan dolar yang mengkhususkan diri dalam motogarment masih seratus tahun lagi, meski tidak butuh waktu lama bagi jaket kulit yang diadopsi dari jaket kulit pilot pesawat perang. Pada Perang Dunia II, jaket pengebom yang disebut berubah menjadi ikon, menjadi simbol individualisme dan kebebasan. Mungkin itu bukan perlengkapan olahraga motor yang ideal.
  
Pengendara sepeda motor hari ini cenderung memiliki masalah dalam menentukan bahan yang cocok untuk jaket motor mereka. Terlebih lagi, pilihan mereka hampir sama kualitasnya. Kulit sapi di sini, kulit kambing di sana, bahkan kulit kanguru, semua bersaing dengan bahan tekstil yang baru dan sangat murah sebagai bahan baku jaket motor. Menjadikan hal ini perdebatan yang tidak akan pernah usai.

Sejujurnya, kami ingin menjawab pertanyaan ini secara obyektif: Materi mana yang terbaik? Sayangnya, terlalu banyak variabel yang terlibat. Seperti gaya pengendara, tipe tubuh, iklim, kebersihan bahan. Untuk menentukan pilihan bahan yang tepat sebagai bahan utama jaket motor Anda.

Yang pasti, sepede motor akan selalu berkembang dengan teknologi yang lebih baik setiap tahunnya. "Apa yang tersedia (jaket motor-red) saat ini secara teknologi jauh lebih baik daripada teknologi jaket motor yang kita miliki 20, 30 tahun yang lalu," kata Andy Goldfine, penemu setelan Aerostich Roadcrafter, yang pantas mendapat kredit terbesar karena telah memulai booming jaket motor tekstil. Terlebih lagi, pasar pakaian jadi telah berkembang dan lebih banyak produsen dari banyak negara daripada sebelumnya. Bagi konsumen, pertanyaannya turun begini: Apa yang Anda inginkan? Apakah penting terlihat bagus, atau merasa aman? (Pada satu waktu, ini adalah konsep yang saling eksklusif.) Pikirkan baik-baik dan ikuti.

Tonggak Sejarah?


Jika sesuatu telah mengubah peta motoclothing, hal itu adalah protector yang terpasang di jaket motor. Dua dekade yang lalu, jaket motor hanya dibuat dari bahan denim/jeans yang tebal atau kulit dengan sedikit tambahan busa di dalamnya. Saat ini sudah banyak protector jaket motor yang terbuat dari bahan berkualitas tinggi, tentunya dengan standar keamanan CE. Apa itu CE? Ini adalah standar yang dirancang di Uni Eropa yang ditujukan untuk memberi tingkat keamanan suatu bahan yang fungsinya sebagai penahan benturan. Ada dua standar, satu untuk bahu, siku dan lutut, dan satu lagi untuk perlindungan tulang belakang, yang menentukan ukuran dan penempatan bantalan serta kemampuan mereka untuk menahan goncangan dan, pada tingkat yang lebih rendah, tahan penetrasi.

Banyak produsen jaket motor high-end membanggakan protektor yang disetujui CE, dan tanda ini menjamin Anda bahwa pakaian itu memenuhi standar yang layak, setidaknya di tempat bantalannya diperhatikan. Ada juga beberapa jenis perlindungan yang tidak sesuai dengan persetujuan CE, tapi itu tidak berarti keseluruhan perusahaan-perusahaan seperti Aerostich dan Vanson membuat protektor yang tidak disetujui oleh CE namun sama efektifnya.

Anda bisa tahu kualitas protector jaket motor hanya dengan memegang bahannya. Yang disebut protector jaket motor penghias biasanya lembut dan kenyal. Sementara protektor penyerap benturan sebenarnya akan lebih kaku. Anda juga harus bisa meremas pelat baja dan merasakannya sedikit keras. Biasanya, potongan-potongan protektor ini terbuat dari busa sel tertutup dengan berbagai ketebalan dan kerapatan. Ide dasarnya adalah membiarkan energi kecelakaan diserap oleh kompresi bertahap protektor; Semakin cepat serapan busa, semakin sedikit dampak yang akan ditimbulkan pada tubuh Anda.

Pada kenyataannya, protektor dapat dibagi lagi menjadi kategori lembut dan protektor keras dengan menambahkan lapisan keras plastik atau bahkan karbon ke lembaran busa yang menyerap dampak sebagai garis pertahanan kedua (atau ketiga) terhadap benturan. Anda akan melihat protektor yang keras pada setelan balap dan beberapa jaket dan setelan jaket motor kelas atas.

Perlindungan punggung dan tulang belakang adalah area lain yang sangat penting bagi jaket motor. Sekali lagi, sebenarnya ada dua jenis pelindung tulang belakang - bantalan lembut yang dimaksudkan untuk membantu mendistribusikan benturan, dan bantalan yang lebih kaku (seringkali dengan kelopak atau cangkang plastik) yang dimaksudkan untuk memberi perlindungan dari benda yang dapat menembus ke kulit. Lihatlah pembalap di Daytona, Anda akan melihat mereka semua mengenakan perlindungan keras dan, semakin keras perlindungan bagian belakang tubuh.


Bahan Jala yang berventilasi

Namun, teknologi baru lainnya sedang naik daun adalah jaket motor ber-ventilasi, yaitu jaket mesh (jala). Idenya sederhana, ganti bahan jaket dengan jaring yang menghembuskan angin dengan bebas sambil tetap mempertahankan fitur keselamatan seperti bantalan bahu dan siku. Secara umum, ini adalah pakaian yang bagus, tapi Anda harus mengasumsikan bahwa semuanya tidak seutuhnya secara keseluruhan sebagai jaket utuh. Karena jala tidak seperti bahan jaket tekstil, dan selalu ada risiko bahwa Anda bisa tersangkut pada sesuatu dan merobeknya. Kami telah melihat beberapa jaket ini setelah kecelakaan, dan mereka bertahan dengan sangat baik, namun akal sehat mengatakan bahwa Anda tidak ingin berlomba dengan jaket jala. Untuk berkeliling kota? Tentu akan nyaman.

Kulit: Sejarah Singkat

Memakai kulit binatang telah ada sejak lama, dan tetap populer karena berbagai alasan. Diproses dan dirakit dengan benar, kulit tahan lama, kuat dan nyaman.
Jaket kulit keren Anda diawali dengan kulit binatang  yang telah berikan obat khusus dalam proses kimia yang dikenal sebagai penyamakan. Penyamakan kulit membuat kulit menjadi kuat, lentur dan tahan lama. Proses ini dimulai dengan penyembuhan, yang memerlukan pengeringan saripati setelah dikeluarkan dari hewan. (Di sinilah Anda mulai merasa tidak enak untuk sapi.) Yang paling umum adalah pengobatan air garam, di mana kulitnya ditempatkan dalam tong yang mengandung garam dan desinfektan. Proses ini memakan waktu 10 sampai 16 jam, setelah itu direndam dalam air selama beberapa hari untuk membantu menghilangkan garam dan kotoran. Selanjutnya bulu dan kulit sapi itu dibersihkan -yang bisa memakan waktu hingga dua minggu untuk menyelesaikannya. Akhirnya, proses penyamakan dimulai, dengan tujuan membuat kulit lebih lentur. Yang disebut penyamakan alami digunakan untuk kulit yang lebih kaku, sedangkan kulit yang lebih lembut diolah dengan penyamakan kimia - menggunakan siklus dunk dalam campuran asam / garam dan kemudian merendam kulit dalam tangki kromium-sulfat. Akhirnya, kulit dicelup dan diolah hingga memberikan aroma kulit yang diinginkan.
Variabel besar dalam jaket kulit adalah ketebalan. Seringkali, produsen jaket akan mencantumkan ketebalan dalam milimeter. Setelan pebalap mungkin berada dalam kisaran 1,4 sampai 1,6mm, dengan jaket yang berorientasi untuk jalanan di kisaran 1.1 sampai 1.3mm. Umumnya, semakin tebal kulit semakin besar daya serap terhadap benturan, namun variasi teknik penyamakan dan produksi bisa membuat jaket tebal buatan lebih nyaman dari pada yang dibuat dengan baik. Jangan hanya berpatokan dengan ketebalan, tapi ingatlah; Ini bukan satu-satunya parameter penting.

            Ada beberapa bagian yang harus Anda perhatikan saat membandingkan jaket kulit. Bagaimana penampilannya? Apakah kulit memiliki kemilau dan tekstur yang serupa? Jelas, satu jaket akan biasanya dari kulit hewan yang berbeda, kadang dari sumber yang berbeda atau penyamak kulitnya, dan produsen yang baik pastinya sangat berhati-hati untuk mencocokkan kulit.
Perhatikan baik-baik jahitannya. Anda ingin jahitan ganda setidaknya, dengan jahitan keselamatan ketiga pilihan yang lebih baik. Dalam konstruksi ini, dua bagian jaket dijahit bersama dengan satu jahitan, dan sisa "flap" material dilipat dan dijahit paling atas. Di daerah kritis mungkin ada jahitan kembar dan jangkar. Pada jaket yang lebih murah, kedua bagian disatukan dan bukan dijahit, sehingga jahitan akan tabrakan yang menembus atau memakai jahitan utama akan merobek pakaian di tempat itu.

Saat Anda memeriksa jaketnya, tariklah berbagai jahitan berjejer dan lihat bagaimana bahan itu terpisah. Jika Anda bisa melihat peregangan benang atau lubang di bahan utama memanjang, Anda punya jaket yang murah atau rusak di tangan Anda. Lapisan itu harus sangat ketat sehingga Anda tidak mungkin bisa menarik bahannya secara terpisah.

Jadi, itulah garis besar dalam memilih jaket kulit: Anda mendapatkan apa yang Anda bayar.


Di Bagian Lain: Tekstil

Jika kulit adalah bahan pilihan bagi para pengendara sepeda motor gaya lama dan pembalap jalanan, tekstil modern telah menjadi pilihan utama bagi pengendara motor komuter. Kain tekstil modern, kuat dan tahan lama, dikenalkan pertama kali oleh Cordura DuPont, yang konon dua kali lebih kuat dari nylon dan tiga kali lebih kuat dari pada poliester. Terlebih lagi, karena kekuatan ini, tekstil bisa dibuat lebih ringan untuk tingkat ketahanan benturan tertentu.
Saat berbelanja untuk garmen tekstil, perhatikan peringkat denier. (Secara murni, satu denier sama dengan satu gram per 9000 meter berat material.) Semakin tinggi rating denier, semakin berat untaian yang membentuk kain. Ini tidak berarti kain 500-denier tidak begitu padat seperti kain 1000-denier; Ada spesifikasi terpisah, yang disebut pick, yang menunjukkan berapa banyak serat yang ditenun menjadi area tertentu. Berbagai produsen menggunakan spesifikasi yang sangat berbeda, jadi satu setelan yang terbuat dari 1000-denier Cordura mungkin terasa kaku sementara yang lain terbuat dari bahan tiruan mungkin terasa ringan dan lapang. Satu-satunya cara untuk mengetahui adalah menyentuh dan memegang bahan. "Tekstil memiliki kelebihan bagi mereka yang sering berkendara," kata Goldfine. "Mereka bisa dicuci, lebih ringan, cenderung lebih dingin ... semua masalah besar untuk pengendara harian." Secara implisit dalam argumen itu adalah fleksibilitas tekstil. Setelan jas dan celana panjang berkisar dari model untuk cuaca dingin sampai musim panas.
Tekstil modern sering tersedia dengan lapisan atau membran Gore-Tex. Dikembangkan oleh W. L. Gore & Associates, Gore-Tex adalah lapisan semipermeabel yang lubangnya terlalu kecil untuk memungkinkan air hujan masuk tapi cukup besar untuk memungkinkan uap air panas, keringat-untuk dilepaskan. Gore sangat rewel tentang bagaimana jas dan jaket berjalan bersamaan, dan potongannya harus benar-benar tahan air sebelum garmen diizinkan memakai label Gore-Tex. Akibatnya, beberapa elemen desain mungkin tampak agak aneh. Sebagai contoh, kantong eksternal biasanya memiliki lapisan dalam yang mengambang karena jahitannya akan menembus lapisan Gore-Tex dan menyebabkan kebocoran. Memang benar bahwa, meski tetap bernapas, setelan Gore-Tex pada umumnya tidak nyaman dalam cuaca panas sebagai jaket motor standar tekstil. Kamu tidak bisa memiliki segalanya, pasti ada kelebihan dan kekurangannya.


Tekstil sangat kuat dan tahan lama. Kata Goldfine, "Semua orang sampai pada kesimpulan bahwa jaket motor tekstil itu lebih tahan lama daripada sepeda motor. Saya tahu banyak orang yang memiliki jaket motor yang sama setelah berganti motor. "

Saat mempertimbangkan jaket motor tekstil, lakukan pemeriksaan yang sama dengan jaket kulit. Lapisan harus lurus dan rapat, dan jahitannya harus diperkuat di area dengan tekanan tinggi dan benturan. Pertimbangkan dengan cermat bagaimana Anda akan menggunakan jaket motor tekstil cenderung lebih fokus pada gaya berkendara atau kondisi cuaca tertentu.

Sementara soal tekstil, bisakah kita membuat komentar tentang mengendarai jins? Ya, kita semua melakukannya dari waktu ke waktu, tapi itu bukan ide bagus. Denim tradisional memiliki ketahanan benturan yang sangat buruk, dan tidak bisa melindungi kulit yang berharga meskipun dengan kecepatan yang sangat lambat.

Kulit Versus Tekstil:

Pro dan kontra
Mari kita periksa beberapa area di mana kita bisa melihat perbedaan praktis yang sebenarnya antara jaket kulit dan bahan tekstil.

1.      Ketahanan gesekan. Ini adalah yang besar bagi pecinta kulit, dan memang, secara teoritis, sebuah poin untuk kulit sapi. Sederhananya, kulit lebih baik di jalan; Dalam kecelakaan, ia akan melindungi kulit dan tidak membuat panas waktu terjadi gesekan. (Itu tidak berarti tidak panas, tapi tidak mudah terbakar). Tekstil berada pada posisi yang tidak tepat. Pada titik tertentu - dan titik itu bergantung pada berbagai variabel, termasuk kekuatan material, konstruksi garmen, ukuran dan berat pengendara, ketahanan gesekan,  permukaan tabrakan dan yang terpenting, ketahanan kulit akan melindungi Anda lebih baik dalam sebuah kecelakaan gesekan dengan jalan. Itu teori, tapi bagaimana dengan kenyataan? Pada kecepatan jalan, bahan tekstil cenderung melakukan pekerjaan yang sama baiknya dengan kulit. Mengapa? Karena jatuh dengan kecepatan rendah biasanya tidak melibatkan banyak sliding, maka bahan tekstil cenderung tidak menyeret sepanjang jalan cukup lama untuk memanas dan meleleh. (Tidak, tekstil tidak akan terbakar, tapi benang nilon akan mencair dalam kondisi ekstrim.)

2.      Perawatan. Kategori ini menguntungkan bahan tekstil. Perawatan kulit harus sering diperhatikan untuk mencegahnya mengering; Pembersihan dan perawatan rutin diperlukan supaya kulit tahan lama. Jaket bahan Tekstil bisa dilempar ke mesin cuci, selesai masalah

3.      Kenyamanan dan tekstur. OK, satu lagi untuk kulit. Meskipun benar bahwa pakaian tekstil usang bisa menjadi senyaman jeans biru tua, hanya ada sesuatu tentang kulit. Terlebih lagi, baik kulit dan tekstil membutuhkan waktu yang tepat. Keuntungan dari tekstil di sini adalah Anda dapat mempercepat proses dengan cara mencucinya.

4.      Perlindungan terhadap cuaca. Kulit adalah isolator yang bagus, tapi hampir tidak mungkin membuatnya tahan air. Dengan kemajuan seperti sistem lapisan layang Gore-Tex, mungkin membuat tekstil pada dasarnya tahan air. (Meskipun Gore-Tex menahan masuknya air, tetapi Anda akan tetap basah kehujanan jika ada bagian yang kena jahitan. Sekali lagi: Jaket dan setelan yang lebih mahal biasanya lebih baik di sini.) Jika Anda membutuhkan perlindungan sepanjang cuaca, jaket bahan tekstil adalah pilihannya - atau selalu pakai jas hujan.

5.      Perlindungan gesekan. Tak dapat disangkal, kulit lebih baik dari tekstil. Jaket berbahan tekstil lebih cepat kotor dibandingkan dengan kulit, tapi jaket bahan tekstil selalu dapat Anda cuci lebih sering.

6.      Perbaikan. Tidak diragukan lagi, kulit memiliki keuntungan besar di sini, bahkan jika itu terutama karena begitu banyak perusahaan yang tahu bagaimana bekerja dengan kulit. Sudah lama sekali, dan pembuat jaket kulit besar yang sangat berpengalaman dalam perbaikan, mendapatkan jaket yang ditambal tidak sulit.  Tapi untuk jaket bahan tekstil, biasanya harga perbaikan lebih mahal daripada harga jaket tersebut.

7.      Berat. Bahan tekstil ringan tapi sangat kuat, dan mereka memberi kekuatan luar biasa untuk berat badan mereka.


 Kesimpulan


Apakah Anda telah menyimpan skor? Siapa yang menang, kulit atau tekstil? Jujur saja, kita tidak bisa mengatakannya. Setelah dengan pertimbangan, kita tidak bisa menemukan alasan untuk memilih satu bahan dari bahan lainnya. Sebenarnya, untuk melihat hanya pada cara pembuatan, tujuan setelan jaket motor pelindung: Belilah apa yang Anda suka, apa yang sesuai dengan Anda - sehingga Anda akan memakainya setiap kali Anda naik sepeda motor.