Jaket Bomber dan Sejarahnya




konveksi jaket jakarta jaket bomber
jaket bomber

Jaket bomber atau jaket pembom adalah salah satu gaya pakaian luar yang paling populer saat ini, dan mungkin pakaian militer paling terkenal untuk dapat menyamai kesuksesan pakaian sipil.  Jaket bomber ini memiliki sejarah yang kaya yang dapat dilacak dari asal-usul militernya melalui berbagai tradisi, seperti gerakan punk dan skinhead dan baru-baru ini mode kelas atas.

Konveksi Jaket Jakarta

Sebagai daya tariknya yang luas, jaket ikonik itu selalu berhasil menyamai gerakan pemuda yang muncul, yang menjelaskan statusnya saat ini sebagai hal yang terkenal dan banyak digemari. Bomber jaket bukan bagian dari tren; ia adalah lemari tanpa batas waktu yang sangat penting, dan dibangun untuk bertahan meskipun memiliki label harga yang cukup konservatif ketika diperkenalkan sebagai pakaian luar.
Konveksi jaket jakarta, di sini kita melihat lebih dekat pada sejarah jaket bomber yang akan Anda kenakan untuk masa mendatang. Pokok-pokok perjalanan yang terbaik tampaknya adalah yang tumbuh dari kebutuhan fungsional, dan jaket bomber memenuhi hal itu. Pada hari-hari ketika pesawat baling-baling, penerbang mengenakan jaket kulit termasuk A-2, yang merupakan leluhur penting dari jaket penerbangan modern.
Lapisan fleece berarti bahwa jaket bomber adalah hangat, dan dari perspektif mode jaket-jaket ini berselera tinggi bahkan oleh standar hari ini, dengan lengan dan pinggang yang elastis, kerah sampul yang tinggi, dan kantong depan. Namun, penemuan pesawat jet berarti pesawat bisa terbang di ketinggian yang lebih tinggi dan pada gilirannya, dalam suhu yang jauh lebih dingin dari sebelumnya. Ketika jaket kulit seperti A-2 akan basah karena hujan atau keringat, air akan membeku di ketinggian yang lebih tinggi membuat jaket menjadi keras, dingin dan sangat tidak nyaman. Juga, pesawat jet baru menyombongkan desain yang lebih ramping yang berarti lebih sedikit ruang di kokpit. Jaket tipis, ringan namun hangat diperlukan sebagai jawaban terhadap teknologi jet yang berevolusi, dan itu datang dalam bentuk B-15, sering dianggap sebagai godfather pembom modern. Jaket Bomber Ini memiliki kerah bulu dan terbuat dari kapas, meskipun nilon telah ditemukan sebelum Perang Dunia II, barang-barang seperti parasut lebih diutamakan daripada pakaian penerbangan ketika datang untuk mengalokasikan pasokan nilon selama perang.

konveksi jaket jakarta
jaket bomber versi awal dengan bahan kulit dan kerah bulu

Setelah 1945, nilon menjadi bahan pilihan untuk jaket pembom karena kemudahan perawatan, ketahanan air dan ketahanan terhadap jamur, serangga dan keringat. Konveksi jaket motor jakarta bisa membuat jenis jaket bomber ini. Pada tahun 1949, B-15 ditingkatkan menjadi MA-1, yang sejak itu menjadi versi paling ikonik dan paling direplikasi. Desain jaket bomber itu lagi-lagi merupakan reaksi terhadap kemajuan teknologi pesawat itu sendiri, dan kebutuhan pilot: kokpit memiliki insulasi yang lebih baik sehingga kerah bulu tidak lagi diperlukan; alih-alih diganti dengan kerah elastis rajutan yang memungkinkan lebih banyak ruang untuk memanfaatkan parasut. Itu pada tahap ini bahwa lapisan oranye akrab ditambahkan sehingga dalam hal kecelakaan pesawat, pilot bisa mengubahnya ke dalam keluar untuk membantu visibilitas penyelamatan. Itu juga sekitar waktu ini bahwa jaket mulai diproduksi dalam warna selain dari standar warna biru Angkatan Udara.

Sepanjang Perang Korea dan Vietnam, jaket-jaket bomber itu diproduksi dengan warna hijau agak tua yang sekarang ada di mana-mana untuk lebih dekat memantulkan vegetasi tanah dan membantu menyediakan kamuflase tambahan dalam kasus kecelakaan atau pendaratan darurat di daerah-daerah yang tidak bersahabat. Jaket bomber bisa Anda pesan di konveksi jaket jakarta.
Gerakan subkultur penting mulai bermunculan di seluruh dunia yang mengambil jaket bomber dan menjadikannya menjadi bagian integral dari seragam mereka. Jaket Bomber ini awalnya dikembangkan oleh Dobbs Industries secara ketat untuk pilot Angkatan Udara AS dan pilot angkatan laut. Tidak sampai akhir 1950-an bahwa jaket pertama kali muncul di Eropa, mungkin melalui toko surplus pemerintah dan beberapa pasar gelap atau penjualan bekas.
Peristiwa penting dalam sejarah bomber jaket terjadi pada tahun 1963 ketika cabang Dobbs akhirnya menjadi Alpha Industries, dan mereka menerima kontrak militer untuk memproduksi jaket bomber. Saat itulah lebih banyak jaket bomber dikirim ke Eropa dan Australia ketika Alpha mulai mengekspornya ke Angkatan Udara Eropa dan pelanggan komersial. Kebetulan, sekitar waktu yang sama bahwa sejumlah gerakan subkultur penting mulai bermunculan di seluruh dunia yang akan mengambil jaket dan menjadikannya bagian integral dari seragam mereka selama beberapa dekade berikutnya. Bikin jaket bomber di konveksi jaket jakarta, Jaketmania.
Pada akhir tahun 1960-an, para skinhead asli Inggris termasuk yang pertama kali mengadopsi jaket itu sebagai ekspresi gaya dari perubahan kondisi sosial saat itu. Perpecahan telah berkembang di antara "mod" di London: mod yang lebih makmur bisa membeli kemewahan seperti pakaian modis, skuter dan aksesori lainnya (termasuk amfetamin trendi) yang mencontohkan budaya; "pekerja keras" kelas pekerja hidup di lingkungan miskin yang sama dengan imigran, yang memperlihatkan mereka pada aspek budaya hitam dan terutama musik, termasuk jiwa, ska, reggae dan sejenisnya.

Pada saat yang sama, Jepang memiliki hubungan asmara dengan MA-1, didorong oleh populasi kaum muda yang semakin tertarik pada fashion, gaya dan budaya Amerika secara keseluruhan yang dibawa oleh pendudukan Sekutu dari pos negara pulau setelah Dunia Perang II. Seorang lelaki bernama Kensuke Ishizu menciptakan merek VAN pada tahun 1951 yang merevolusi pasar mode pasca-perang pada saat itu dengan memasok Jepang dengan kemeja oxford, celana ramping dan staples Ivy League lain yang mereka inginkan tetapi tidak dapat diperoleh secara lokal.
Sepanjang sisa abad ke-20, jaket bomber mempertahankan tingkat popularitas, menunggangi gelombang ledakan subkultur seperti gelombang grunge dan alternatif tahun 1990-an. Kaum muda mengenakan kemeja kotak-kotak, denim stonewashed dan Doc Martens, dan belanja vintage atau "thrifting" mulai lepas landas. Perangkat mode tinggi juga mulai menaruh perhatian serius pada pakaian militer, dan Raf Simons — yang sendiri memiliki sejarah keluarga militer sebagai putra seorang penjaga malam tentara — adalah salah satu perancang paling awal yang menyajikan koleksi lengkap militer yang diilhami. pakaian dengan koleksi Fall / Winter 2001-nya yang ikonik berjudul “Riot, Riot, Riot.” Pada saat yang sama, streetwear sedang mengalami periode pertumbuhan dan evolusi yang luar biasa selama tahun 2000-an, berkembang dari skate dan asal-usulnya yang berselancar dan mendapatkan daya tarik yang luas di kalangan orang muda dari semua status sosial dan ekonomi. Alpha Industries memulai serangkaian kolaborasi yang sukses dengan sejumlah label jalanan termasuk pemain besar seperti BAPE, Era Baru, dan Stussy, serta lebih banyak merek khusus seperti merek Jepang yang melakukan eksperimen seragam dan dalang JAPAN.
Meskipun jaket bomber telah mengokohkan tempatnya dalam sejarah busana busana pria jauh sebelum "efek Kanye," Alpha Industries sendiri tidak dapat menyangkal peningkatan penjualan yang mereka lihat ketika Mr. West sendiri terlihat mengenakan versi yang disesuaikan dari MA-1. sekitar waktu tur Yeezus-nya, serta menjual versi itu sebagai bagian dari tur turnya yang sangat ramai. Dukungannya terhadap gaya ini memperkenalkan generasi baru pemuda ke jaket ikonik, dan Alpha melaporkan lompatan 30% dalam penjualan tahun itu, dengan pengecer mode cepat seperti H & M, Zara, dan Topman menguangkan hype dan menciptakan versi mereka sendiri gaya untuk melayani kebutuhan pembeli yang paling terbatas anggarannya. Ketika jeda gender dalam mode telah menjadi lebih kecil selama bertahun-tahun, jaket pembom telah menjadi gaya unisex favorit.


Jaket bomber akan tetap ada, dan sementara merek akan terus melangkah dan menawarkan versi atau kustomasinya sendiri — beberapa dengan harga sangat tinggi dan beberapa lainnya sangat rendah — kemungkinan tidak akan berubah dari bentuk yang diuji coba yang sama yang disimpan sejak tahun 1949. Lihatlah sejarahnya yang kaya dan tidak dapat disangkal bahwa karya ini telah berhasil tidak hanya bertahan dalam ujian waktu, tetapi juga beresonansi dengan berbagai macam orang selama tujuh dekade terakhir, terlepas dari status sosial atau ekonomi mereka . Ini adalah contoh sempurna tentang bagaimana kepraktisan, fungsi, dan ketangguhan tidak akan pernah ketinggalan zaman.

info kami yang lain:
Bahan jaket yang cocok untuk Anda